Home Cerpen Only You Can Get My Heart

Only You Can Get My Heart

173
0

Cerpen Karya
Nama : Nilawati
Jurusan : Tadris Matematika (FTIK)
Semester : II

‘’ N’hirla…… ’’  teriak seseorang dari arah belakangku

Saat aku berputar tubuh ku dari arah belakang, rupanya Ririn yang memanggilku, Ririn adalah sahabat ku, aku bersahabat dengannya sudah hampir tiga tahun, aku baru mengenalnya pas aku siswa baru di sekolah SMK NUSA BANGSA.  Ririn adalah teman curhatku, teman yg bisa memberikan aku banyak motifasi bahkan dia ahli dalam memecahkan masalahku…….

‘’ yes… what’s wrong..? ‘’ jawabku dengan muka heran

‘’  kamu udah kerjakan PR  matematika belum…?’’ tanya Ririn kepadaku

‘’ yups, why?…’’ jawabku simpel

‘’ aku boleh minta jawabannya enggak..? kamu tau kan, kalo aku itu tidak terlalu mudeng dengan pelajaran matematika.  Mudeng kalo pas dikelas tapi pas keluar dari kelas, pelajaran yang baru masuk dari otak ku sudah  pada kabur semua…heheheeh ‘’  dengan muka tersenyum dan berharap agar N’hirla bisa memberikan aku jawabannya..

‘’ hmm.. okkay, dan membalas senyumnya Ririn

‘’ terimakasih  N’hir…. sekrang mana bukunya mumpung belum lonceng masuk nih…’’ sambil mengulurkan tangganya

‘’ here’s you’re…’’  sambil memberikan buku itu kepada Ririn

‘’ siiippp….. kamu memang sahabat terbaikku.’’ Sambil tersenyum

Kami pun bergegas menuju ruang kelas, tiba- tiba………….

‘’ Rin…..do you have a time I want to tell you something’  kataku kepadanya dengan nada yang begitu cepat….

‘’ N’hir ngk usah lebay deh… loh itu orang indonesia, loh bisa enggak..? Engak usah deh ngomong bahasa inggris lagi ke gua..! dari tadi loh ngomong ke gua pakai bahasa inggris melulu.. gua jadi pusing dengar loh ngomong gitu apa lagi gua, yang tidak tau artinya jadi, plis….. loh enggak usah lagi pakai bahasa inggris dan satu lagi kalo ngomong ngk usah cepat banget ngk ada kok  yang kejar loh…okkkkkkk…..!!!!!!!!!!!!!!!! ‘’ dengan muka yang sangar , dan dengan nada yang agak tinggi …

‘’ iya –iya tapi ada hal yang ingin aku ngomongin ke kamu… aku ingin cerita ke kamu..! kamu mau enggak dengerin aku cerita…?’’ dengan wajah yang berharap agar Ririn mau dengerin aku cerita.

‘’ tentu lah… aku pasti akan dengerin loh bercerita bahkan 24 jam aku sanggup dengerin kamu bercerita, karna loh udah banyak ngertiin gua sekarang giliran gua yang akan ngertiin loh..’’ dengan wajah tersenyum dan menatap aku segitunya

‘’ uuuuuuuu….anjay ‘’ kataku agak sedikit geli mendengar Ririn ngomong seperti itu

‘’ hhahhhhahahhaahahhahahh…..’’ Ririn tertawa melihatku

‘’  Rin…, ceritaku ini sudah lama..lama bangat sekarang aku ingin jujur dengan kamu, kamu akan tau semua ini… tapi kamu jangan kaget atau ketawa dan satu kamu jangan kasih tau ini cukup aku, kamu dan yang diatas tau ! tidak ada orang lebih dari kita yang tau masalah ini okkkkk…!!!!’’ 
ujarku dengan suara pelan karna sedikit malu sih

‘’ ceritakan ajaa..! aku janji aku tidak akan  kaget ketawa atau memberi tahu kan dengan teman -teman..’’

‘’ janji….’’ kataku kepada Ririn

‘’ janji…’’ sambil menyatukan tangan kelingking kami

Kami pun setuju… ‘’DEAL ‘’ ujar kami berdua

‘’ Rin kamu tau enggak sekarang aku punya BOYFRIEND ( PACAR ) hhmmm….belum lama sih jadiannya masih mau masuk dua minggu tanggal 19 aku jadian dengan dia, tapi Rin …  aku belum tau orangnya aku belum tau muka aslinya, kami hanya saling mengetahui lewat foto…kami belum ada yang namanya ketemu apalagi saling lihat secara langsung.  Soalnya aku pacaran dengan  dia itu lewat  sosmed ( dunia maya ). Dia anak SMA TUNAS HARAPAN….’’  kataku dengan suara pelan ‘’menurutmu..! apa pendapatmu dari ceritaku tadi…? ’’ sambil menunggu jawaban dari Ririn.

‘’ menurutku sih N’hir itu enggak apa-apa …jalani ajah dulu kalau loh emang senang dengan dia, tapi kalau kamu merasa takut atau sudah ada yang aneh itu tergantung dari pilihan kamu sendiri…! kamu mau lanjutin atau kamu ingin sebaliknya…. Siapa tau dia orang yang kamu temui di sosmed bisa jadi bagian hidup loh…  jalani ajah …!!!!  kalo boleh tau namanya siapa….? ’’

‘’ namanya ANSYAH….. dia orangnya  baik, perhatian, banyak berikan aku motifasi untuk belajar..satu lagi dia pintar bahasa inggris…aku suka itu…heheheheheh’’ ujarku dengan muka sedikit malu.

karna baru ini, aku mengenal apa itu cinta, apa itu kerinduan,… semoga ajah dia tidak pernah mengajarkan aku apa itu sakit hati. karna yang namanya sakit hati pasti sakit bangat apalagi obatnya tidak ada dijual di apotik, tapi kalo kerinduan itu mungkin masih bisa di obati kalo kangen kan bisa lihat fotonya itu udah bisa membuang rasa kerinduan, tapi sumpah dia adalah orang pertama yang buat aku seperti ini, padahal aku paling nggak suka yang namanya jatuh cinta karna pasti itu akan berakhir dengan sakit hati ujung- ujungnya bakal nangis dan pasti akan menjadi benci  itu yang membuat aku sedikit takut, tapi apa salahnya dicoba… Kalau memang prinsip cinta seperti itu. Akan berakhir dengan kebencian maka aku tidak akan lagi mengenal apa arti cinta..meskipun dialah orang pertama yang membuka pintu hatiku…….

teng…teng..teng… waktunya jam pulang sekolah

sesampainya di rumah aku chatingan dengan Ansyah….

‘’ assalamualaikum ….. how are u beby….?’’ kata Ansyah kepadaku

‘’ i’m great thanks, how about u? beb…? kataku pada Ansyah

‘’ sayang sudah makan siang …?

‘’ alhamdulillah sudah makan siang..ayang dah makan siang belum..? ‘’ kataku bertanya balik kepada Ansyah

‘’ alhamdulillah, yes I have ‘’

‘’ good’’…..

Keesokan harinya pas hari minggu kakaku datang kerumah

‘’ N’hir  temani  kakak ke rumah sakit…! mau anterin bekal untuk papa Arya…?  kata kak Rin

‘’ iya ….? ’’  jawabku singkat karna kaget aja lihat suami kakaku masuk rumah sakit karna gejala  tipes..

Saat aku mengendarai motor beat bersama kakakku…

Sesampainya dirumah sakit……

Aku dan kak Rina masuk ruangan inap yang berada paling belakang…sesampainya diruang inap…

‘’ kak Ivan baik- baik saja….’’ ucapku pada kak Ivan meskipun aku udah melihatnya kalo kak Ivan sedang di infus, saat aku menyerong badan ku dikit tiba-tiba….

‘’ hay …. kamu ? ‘’  ucapku dengan seseorang cowok yang lagi baring di atas kasur ruang inap sambil memegang handphone nya…

‘’ iya….’’  dia menjawab singkat lalu tersenyum  melihat  ku..

‘’ inikan mirip dengan foto cowok yang sering aku lihat disaat timbul kerinduan pada diriku ‘’ kataku dalam hati.

Aku pun mulai diam…badanku terasa gemetar jantungku yang begitu berdetak begitu kencang tidak karuan …aku sangat malu..ia malu banget semuanya tercampur jadi satu..rasanya seperti….???

Hhmm..rupanya  kak Ivan satu ruangan dengan dia…apa yang harus kulakukan..aku enggak bisa apa-apa. Saat aku mendekati kakakku….

‘’ kak Rin aku pulang duluan…???! ‘’ jawabku dengan nada pelan sambil membisikan pada satu kuping kakakku…

‘’ iya..hati-hati..? ‘’ jawab kak Rin yang begitu simpel..

Aku langsung keluar dari kamar inap  itu dan bergegas meninggalkan rumah sakit tersebut ..alasan ku kenapa aku terburu-buru karna aku sangat malu..malu tidak bisa menahannya lagi…

‘’ ya Allah.. aku sudah melihatnya dengan jelas … malu ini masih terpendam dan belum bisa redah.  aku rasa ini seperti mimpi… aku yakin aku hanya mimpi yang terlalu tinggi.. sepertinya aku hanya mimpi.. mimpi dan mimpi..’’  teriakku dari atas motor sambil memegang my heart..

Sesampainya dirumah…

Aku membuka pintu kamar, dan masuk kedalam kamar ku sambil menjatuhkan badan ku di atas ranjang sambil memejamkan mataku…

‘’ rupanya dia seperti itu, tinggi , badanya enggak begitu besar, kulit nya agak putih, memiliki alis yang tebal…’’ ucapku dalam hati sambil memejamkan mataku

saat aku membuka handphone ku terdapat tiga pesan dari Ansyah…

‘’ beby ada dimana sekarang…?’’ pesan satu

‘’ dari tadi aku cariin kamu tapi kamu enggak ada..?’’pesan ke dua.

‘’ beb kita ketemuan yuk..!!!?’’ dan pesan ketiga

Oh my god…. aku kaget baca chatnya yang ketiga, apa yang harus ku katakan padanya..?

‘’ maaf tadi aku pulang duluan …. untuk ketemuan kayaknya aku enggak bisa maaf beb soalnya aku takut mungkin mamaku juga enggak bakal kasih aku keluar..’’  terkirim untuk Ansyah.

‘’ pantas  tadi dicariin enggak ada dirumah sakit rupanya kamu udah pulang duluan..tapi sayang nanti sam 11:00 aku udah pulang ..? ‘’ pesan dari Ansyah

‘’ BTW kok kamu ada dirumah sakit ..? Siapa yang sakit..?’’ tanyaku penasaran terkirim untuk Ansyah.

‘’ oh… yang sakit itu kakakku yank, aku sudah ada di perempatan lo .. aku tunggu ya sayang’’ pesan dari Ansyah.

‘’ soalnya aku enggak lama lagi pulang bun..?’’ pesan kedua dari Ansyah.

‘’ okokokok.. sekarang ayang di perempatan mana..?’’  pesan terkirim

‘’  dekat dengan bengkel yank..’’ pesan dari Ansyah.

‘’ iya aku otw…”

Sesampainya  aku melihat dia dari jarak jauh memakai switer warna hitam hijau, dan mengendarai motor satria.. aku kelakson dari arah belakangnya..dia pun menengok dan memutarkan motornya sekarang dia berada di samping motorku..aku dan Ansyah tidak searah aku hadap kiri dan dia hadap kanan…banyak hal yang kita bicarakan, bicara tentang study dan  masih banyak lagi… hanya basa basi doank… tpi ada yang sedikit…???

Setelah kami berbincang-bincang begitu lama..aku memotong pembicaraan.

‘’ pulang yuk…!!’’ pintahku dengan suara lantang

‘’ ia kamu di depan, aku  ikut dari arah belakang kamu sekalian biar aku tau rumah kamu..?! ‘’ pintahnya Ansyah padaku..

‘’ ehhhhh…. jangan  ! Ayang pulang dari arah sana dan aku pulang dari arah sana..!  lagian dimana-mana pasti laki-laki yang didepan karna suatu saat nanti dia yang akan menjadi….?’’ ujarku karna aku tidak ingin ajah searah pulang dengan Ansyah..

‘’ kok gitu nanti kalo kenapa- kenapa dijalan hayo siapa yang ..? ‘’ aku potong pembicaraan Ansyah

‘’ tapi aku udah besar kok.. Come on don’t worry.‘’  kataku padanya.

‘’ aku enggak akan pulang.. tunggu kamu duluan..?!’’ pintah Ansyah padaku.

Kalo begini terus kapan aku pulang..

‘’ all right… aku duluan ‘’ ujarku pada Ansyah
‘’ iya ‘’ kata Ansyah dengan muka senyum melihatku.

Akhirnya aku yang pulang duluan dan dia berada di belakang ku…aku melambatkan jalan biar dia bisa duluan tapi tidak ..dia tetap juga melambatkan motor nya…sesampai di tikungan pembelokan arah rumahku aku belok sebelah kanan dia terus  untuk menuju arah rumah sakit.. tapi sebelumnya di klakson dan melambaikan tangganya aku balas lambaiannya…

‘’ hhhmmmmmm……akhirnya usai juga ‘’ sambil berhembus nafas.

Setiba dirumah, aku beristirat…….

Keesokan harinya tiba disekolah….

‘’ Rin kemarin aku ketemu dengan Ansyah..di rumah sakit  enggak nyangka ajah kalau aku bisa bertemu dengan dia …’’ ujarku pada Ririn dengan nada agak keras..

‘’ acciieeeee…jangan-jangan kalian jodoh..hahahhahahahh’’ Ririn sambil ketawa

‘’ Rin aku engeak becanda kok, kok kamu malah ketawa kaya enggak percaya gitu dengan aku’’ ujarku dengan muka nunduk.

‘’ ia N’hir gua percaya kok sama loh.. hanya becanda kok..’’ lalu kalian ngapain ajah? ‘’

‘’ tau ah enggak penting.. aku mau belajar ‘’  lalu meninggalkan Ririn sendiri..

‘’ hhmmm..ngambek lagi….’’  ujar Ririn

Tiga minggu kedepanya….

Seperti biasanya aku dengan Ansyah sering chetingan.. …bahkan biasa nelpon nanya kabar, atau bahas yang lainya. Tapi sekarang aku dan dia sudah jarang yang namanya chatingan atau bahkan kami lambat untuk membalas chat kami masing- masing….dan akhirnya aku dan Ansya break…

‘’ assalamualaikum.. How are u? First, I apologize,  if my words hurt you, but I think we should break up, you changed too much, I don’t recognize you anymore. terkirim kepada Ansyah..

Hari berganti hari..pesan yang aku kirimin dengan Ansyah tidak ada respon..bukan berarti aku yang  berharap lagi… tapi aku hanya ingin tau jawaban dari dia…sampai sekarang aku tidak tau respon dari dia…tapi sekarang aku dengan dia jarang lagi untuk yang nama nya chating…..chatingan mungkin hanya basa basi setalah itu sudah …

Tapi aku harap dengan berakhir ini hubungan aku tidak ingin menyimpan yang namanya benci, banyak hal ini terjadi kalau jadi mantan pasti ujung- ujungnya saling tidak mengenal, cuek, ataupun dikata-katain dengan kata mutiara..aku anggap ini hanyalah hal biasa…

Buat kamu yang pernah ada didalam hati aku, dan pertama kali yang bisa membuka hati aku, yang udah ajarin aku apa itu cinta, apa itu kerinduan, apa itu kehilangan dan apa itu broken heart…aku hanya bilang…

*thank you for all your kindness, and all the motivation that made me more mature*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.